Ada kesalahan di dalam gadget ini

Senin, 26 Maret 2012

LAPORAN PRAKTIKUM KAPASITAS KALOR

Reaksi: 

1.     Hari, tanggal praktikum : Senin, 28 Maret 2011
2.     Judul Praktikum : Kapasitas Kalor
3.     Tujuan :
o   Menentukan kapasitas kalor kalorimeter aluminium
o   Membaca dan menulis data-data kapasitas kalor secara tepat
o   Mengetahui kapasitas kalor pada kalorimeter aluminium
4.     Alat dan bahan yang digunakan :
*     Thermometer
*     Beaker aluminium
*     Malan
*     Gelas kimia
*     Neraca 3 lengan
*     Spiritus
*     Pembakar spiritus
*     Korek api
*     Air
*     Dasar statif
*     Kaki statif
*     Batang statif panjang
*     Batang statif pendek
*     Batang gelas



5.     Materi pendukung atau kajian pustaka
*  Kalor
Keterangan :
Q : kalor (kal ; joule)
m : massa (gram ; kilogram)
: perubahan suhu (0C ; K)
c : kalor jenis (kal/groC ; joule/kg K)
Faktor yang mempengaruhi besar kalor :
1.     Massa jika massa kecil membutuhkan kalor kecil dan jika massa besar membutuhkan kalor besar.
2.     Perubahan suhu perubahan suhu yang besar membutuhkan kalor yang besar dan perubahan suhu yang kecil membutuhkan kalor yang kecil.
3.     Jenis bahan
a.     Kalor jenis adalah kalor yang diperlukan untuk menaikkan suhu satu satuan massa zat sebesar satu satuan derajat.
b.     Kapasitas kalor adalah banyaknya energy yang diperlukan dalam bentuk kalor untuk menaikkan suhu suatu zat sebesar satu satuan derajat.
Hubungan kalor jenis dan kapasitas kalor adalah :
Keterangan :
C : kapasitas kalor (kal/0C ; joule/K)
m : massa (gram ; kilogram)
c : kalor jenis (kal/groC ; joule/kg K)
*   Azas Black
Qlepas = Qterima
6.     Langkah-langkah praktikum :
1.     Mempersiapkan alat dan bahan.
2.     Menimbang kalorimeter kosong pada neraca 3 lengan. (mk=50gr)
3.     Mengisi kalorimeter dengan air hingga 1/4 bagian, kemudian menimbang mk + a juga menggunakan neraca 3 lengan. (mk+a=124,2gr)
4.     Mengukur suhu kalorimeter dengan thermometer. (t1=300 C)
5.     Menghidupkan kompor spiritus yang telah dipersiapkan menggunakan korek api.
6.     Mengisi gelas kimia dengan air hingga 1/3 bagian.
7.     Kemudian memanaskannya pada kompor spiritus hingga mendidih dan mengukur suhunya menggunakan thermometer. (t2=930 C)
8.     Memasukkan air panas tadi ke dalam kalorimeter, aduk perlahan-lahan hingga merata.
9.     Mengganjal lubang pada kalorimeter agar tidak ada kalor yang keluar menggunakan malan. (ta=430 C)
10.            Menimbang kembali kalorimeter bersama air campurannya juga pada neraca 3 lengan. (mk+c=149,7gr)
7.     Hasil pengamatan :
a.     Massa kalorimeter kosong    mk= 50 gram
b.     Massa air                                    m1=mk+a- mk=124,2-50=74,2gr
c.      Massa air panas                        m2= mk+c- mk+a=149,7-124,2=25,5gr
d.     Kalor jenis air                            cair= 1 kal/gr0C
e.     Suhu air+kalorimeter              t1=300 C
f.       Suhu air panas                          t2=930 C
g.     Suhu campuran                                    ta=430C
8.     Analisa data pengamatan :
a.     Menimbang kalorimeter kosong yang belum terisi apa-apa menggunakan neraca 3 lengan bermassa 50 gram.
b.     Mengisi kalorimeter kosong dengan air hingga ¼ bagian, kemudian menimbang juga dan diperoleh massa 124,2 gram.
c.      Untuk mengetahui massa air maka massa kalorimeter dan air dikurangi dengan massa kalorimeter kosong dan hasilnya adalah 25,5 gram.
d.     Menimbang massa kalorimeter yang sudah dicampur dengan air panas di gelas kimia, massanya 149,7 gram.
e.     Untuk mengetahui massa air panas maka massa kalorimeter yang sudah tercampur dengan air di gelas kimia yang sudah didihkan dikurangi dengan massa kalorimeter dan air dan hasilnya adalah 74,2 gram.
f.       Apabila kalor jenis air, memang sudah tetapkan yaitu 1 kal/gr0C.                  
g.     Mengukur suhu air yang terdapat pada kalorimeter dan ternyata bersuhu 300 C.
h.     Memanaskan isi yang terdapat pada gelas kimia yakni air 1/3 bagian gelas kimia, hingga mendidih. Kemudian mengukur suhunya = 930 C
i.        Terakhir, mengukur suhu air yang sudah dicampur dengan air panas dan hasilnya adalah 430C.
9.     Kesimpulan :
Dari percobaan yang kami lakukan maka dapat di tarik kesimpulan :
1.    
Air Panas
 
Diagram



 


                                                                                                 




                                                                       






Kalorimeter
 


Air
 

 





2.     untuk menentukan besar nilai kalor jenis kalorimeter dapat ditentukan melalui asas black.
                                                                       
3.     untuk menentukan besar nilai kapasitas kalorimeter dapat ditentukan melalui hubungan antara kapasitas dan kalor jenis.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar